Semua trader mencari momen terbaik untuk memasuki trading. Mereka menunggu selama beberapa menit, jam, atau bahkan mungkin berhari-hari agar tidak melewatkan kesempatan yang tepat. Dan ketika saatnya tiba, mereka melakukannya

Apakah hanya begitu saja? Posisi dibuka lalu kita akan baik-baik saja? Tidak, tentu saja tidak; itu bahkan belum apa-apa. Mari kita jelajahi bagian terpenting dari trading - menutup posisi.

Strategi trading

Strategi trading adalah jantung dari trading. Hampir tidak masuk akal untuk memasuki pasar forex atau pasar lainnya tanpa memiliki strategi. Anda tidak perlu menggunakan strategi canggih dalam bentuk manual yang besar; yang Anda butuhkan hanyalah mencatat di atas kertas (yang penting di sini adalah "di atas kertas" bukan "di dalam pikiran") beberapa catatan seperti jenis instrumen yang ingin Anda tradingkan, jangka waktu, volume dan kondisi untuk memasuki suatu posisi. Sebagian besar trader memiliki strategi trading seperti itu. Terkadang mereka menghabiskan waktu puluhan jam untuk mengembangkannya. Tetapi bagaimana dengan titik keluar atau kondisi untuk keluar? Haruskah kita masukkan juga? Ya, harus. Hal ini lebih penting daripada titik masuk (kondisi). Mengapa? Saya akan menjelaskannya dalam tulisan berikut.

Jika Anda adalah seorang trader yang menggunakan strategi yang mendefinisikan titik keluar dan beberapa skenario alternatif, yang bisa saya lakukan adalah memberi selamat kepada Anda. Jika Anda tetap berpegang teguh pada strategi Anda tanpa kompromi, Anda pasti akan mendapatkan profit atau setidaknya sudah berada di jalur yang benar untuk menjadi sukses.

Posisi penutupan

Sebelum melakukan trading, Anda perlu mengetahui apakah Anda ingin menutupnya saat profit (take profit) atau saat rugi (stop loss). Hal ini harus ditunjukkan dalam strategi trading Anda dan sudah diuji kembali (diuji pada data historis). Dengan cara apa lagi Anda bisa mengetahui bahwa strategi trading Anda menguntungkan?

TIPS: Anda dapat melakukan backtesting menggunakan Meta Trader 4. Bagaimana caranya? Untuk lebih jelasnya bacalah strategi pengujian MT4 kami.

Sekitar tujuh tahun yang lalu, sebagai seorang pemula, saya membuat pengalaman yang sama seperti yang sudah dijelaskan. Saya dapat meyakinkan Anda bahwa hanya ada beberapa pengecualian. Setelah berjam-jam menunggu, Anda memasuki posisi yang terlihat sempurna dan membuat Anda berpikir: "Ini adalah posisi yang ideal bagi saya. Sekarang, saya akan menghasilkan banyak uang. Akhirnya, ini adalah hadiah yang pantas saya terima setelah menunggu begitu lama”. Tetapi kemudian Anda menyadari bahwa margin profit Anda tidak berarti apa-apa. Anda akan berada di kondisi seperti ini di sepanjang waktu, terkadang Anda berada dalam profit tetapi marginnya sangat kecil.

Setelah berada dalam posisi ini selama beberapa waktu, Anda akan merasa gugup dan berpikir bahwa ini aneh. Akhirnya, setelah rentetan kerugian, Anda mendapatkan profit. Anda segera keluar tanpa ragu."

Perilaku di atas adalah hal yang umum. Apa yang sebenarnya terjadi? Biasanya bukan suatu hal yang aneh. Pasar yang melambat membuat trader gugup. Karena takut menderita kerugian, trader keluar dengan mengantongi sedikit profit. Setelah secara retroaktif menganalisis trading, Anda menyadari bahwa jika Anda bersabar, Anda akan mendapatkan profit penuh. Implikasi dari membuat kesalahan seperti itu (bahkan jika jumlah kesalahannya "hanya" dua dari sepuluh trading) tidak fatal tetapi kurang lebih membedakan trader yang sukses dan yang tidak sukses.

Keseluruhan masalahnya bukan terletak pada kedua trading yang konkret tersebut. Dua kesempatan yang kurang menguntungkan tidak akan membuat Anda bangkrut. Anda harus melihat gambaran yang lebih luas. Anda akan kehilangan profit yang belum Anda dapatkan ketika Anda harus mengkompensasi kerugian Anda (sudah diantisipasi dalam strategi trading Anda).

Untuk lebih jelasnya, bandingkanlah risk-reward ratio dari trading yang ditutup lebih awal. (Lebih lanjut tentang RRR di sini)

Momen kritis dalam trading: Kapan waktu yang tepat untuk keluar dari trading?-1

Ada perbedaan yang terlihat antara trading yang ditutup secara ideal dan salah. Terkadang Anda harus menerima bahwa tidak semua trading akan ditutup secara ideal.

Menutup posisi di luar strategi trading

Trading menghasilkan stres dan tidak semua trader selalu membuat keputusan yang tepat saat membuka posisi. Berpikirlah dua kali sebelum Anda melakukannya. Gambarkan semua elemen penting dalam rencana Anda. Mereka akan membantu Anda untuk mengesampingkan emosi.

Waktu untuk keluar dari posisi terbuka sebelum mencapai take profit dan stop loss

Jika Anda melakukan trading pasangan EUR/USD dan tiba-tiba mendengar berita bahwa FED atau ECB sedang diselidiki karena keterlibatan mereka dalam beberapa kesepakatan kotor, mempertimbangkan untuk meninggalkan trading sepertinya menjadi sebuah langkah yang bijaksana. Berita ini pasti akan membuat kegelisahan di seluruh pasar, volatilitasnya akan meningkat, dan menjadi sesuatu yang tidak Anda antisipasi dalam perkiraan Anda.

Situasi lain di mana meninggalkan trading patut untuk dipertimbangkan adalah lengah. Anda mungkin memasuki trading berdasarkan kesalahan interpretasi dari beberapa data atau gagal untuk melihat (lengah) beberapa indikasi yang penting. (Seorang trader yang berkonsentrasi penuh harus menghindari kesalahan seperti itu). Jadi, keluar dari trading sepertinya menjadi satu-satunya pilihan.

Setelah memasuki trading yang sejalan dengan strategi trading, Anda tiba-tiba menyadari bahwa level support atau resistance yang penting sedang mendekat. Jika level tersebut bermain melawan Anda - Anda setidaknya harus berhati-hati saat mengawasi perkembangan tradingnya. Jika pantulan grafik mengikutinya, tidak masuk akal untuk menunggu lebih lama. Tentu saja semuanya terserah Anda.

Momen kritis dalam trading: Kapan waktu yang tepat untuk keluar dari trading?-2

Penutupan awal suatu trading

Sebagai contoh: Seorang trader dalam gambar di atas memasuki trading di titik A berdasarkan pantulan yang dihasilkan dari tembusan palsu garis support (biru). Beberapa candlestick kemudian, trader melihat tren penurunan yang jelas (garis putus-putus merah) dan, sebelum menderita kerugian, memutuskan untuk menutup trading, untuk berjaga-jaga.

Jika Anda melihat indikasi atau sinyal lain yang relevan, gambarlah dalam strategi trading Anda. Deskripsi kami di sini cukup besar tetapi strategi trading Anda mungkin cukup singkat. Bagian spesifik ini mungkin hanya mencakup beberapa poin saja:

Kriteria untuk penutupan trading lebih awal:

  • Berita baru/tak terduga tentang penipuan, serangan teroris, intervensi tak terduga dll.
  • Mengabaikan pesan/fakta
  • Melihat formasi atau level support/resistance penting yang baru

Menutup posisi dalam rencana trading

Ada satu situasi lagi yang terjadi pada saya. Anda benar-benar lupa untuk memasukkan kriteria "menutup trading" dalam rencana trading Anda. Kali ini, hal tersebut tergantung pada strategi trading Anda. Anda juga dapat menetapkan take profit dan stop loss Anda pada 20 pips tetap. Garis tren juga dapat membantu Anda untuk memiliki gambaran yang lebih baik. High low dari formasi trading yang digunakan untuk memasuki trading juga dapat berguna. Anda tidak harus mengandalkan diri sendiri. Anda dapat menggunakan artikel kami sebagai inspirasi atau bantuan dalam mengembangkan strategi trading Anda. Trader tingkat lanjut dapat mempertimbangkan pengetahuan mereka atau menambahkan beberapa elemen baru dalam strategi mereka.

Strategi trading adalah inti, hati, dan dasar… dari trading; Anda sudah sering mendengarnya. Strategi trading yang diuraikan dengan baik dengan semua skenario yang bisa Anda pegang teguh, dapat sangat membantu Anda menjadi seorang trader yang sukses. Ingat, keluar dari trading adalah bagian paling kritis yang akan menentukan keberhasilan atau kegagalan Anda. Waktu yang salah untuk keluar dari trading dapat memengaruhi profit (terlalu cepat keluar menghasilkan profit yang rendah) atau kerugian (terlalu lama mempertahankan posisi mengakibatkan hilangnya profit) Anda.

Rekomendasi
Terminologi dasar Forex: lot, leverage, stop loss
Orientasi di lingkungan baru tidaklah mudah. Mungkin semua profesi memiliki terminologi minimum yang tidak dimengerti oleh orang luar. Tidak terkecuali pada Forex. Mari kita lihat beberapa jargon dasar dan kami akan menjelaskan beberapa istilah dalam bisnis ini.