Pola 1-2-3 adalah salah satu pola tradisional yang dipopulerkan oleh Victor Sperandeo dan Joe Rosse. Bahkan jika Anda sudah memiliki strategi trading Anda sendiri atau kurang lebih seorang pedagang non-teknis, saya menyarankan Anda untuk mempelajari pola ini setidaknya secara pasif. Pola ini berada di antara formasi yang kuat dan dapat menghasilkan keuntungan atau digunakan sebagai filter yang melindungi Anda dari pembukaan perdagangan yang menghasilkan kerugian.

Pola 1-2-3 adalah formasi kuat yang terkenal dan dapat digunakan untuk trading forex serta cryptocurrency atau saham. Pola 1-2-3 menegaskan pembalikan tren, sehingga menjadi strategi pembalikan tren.

Berhati-hatilah, jika tidak ada tren pada pasar dan terjadi tendensi untuk pasar yang menyamping, pola ini dapat menghasilkan sinyal yang palsu. Anda seharusnya dapat mengatasinya karena Anda sudah mengetahui, dari salah satu artikel kami sebelumnya, tentang cara untuk mengenali tren (...garis tren dan moving averages dapat membantu Anda).

Pola ini berguna ketika tren, ke atas atau ke bawah, yang panjang dan Anda mengharapkan adanya pembalikan. Dalam situasi seperti itu, strategi pola 1-2-3 memiliki potensi yang besar untuk menghasilkan keuntungan jangka panjang, tidak hanya di pasar forex.

Tentang pola 1-2-3

Pola 1-2-3 mewakili strategi yang mengikuti tren, jadi yang harus Anda lakukan terlebih dahulu adalah mengidentifikasi tren. Saya akan menunjukkan sebuah gambar dengan tren yang menurun, formasi ini disebut 1-2-3 bawah (dan sebaliknya, pada tren ke atas disebut 1-2-3 atas).

Bagian 25: Analisis Teknis - Pola 1-2-3-1

Cara mengenali formasi ini

  • Hal pertama yang harus dilakukan adalah mengidentifikasi tren (garis biru).
  • Selanjutnya, tren tersebut akan rusak dan diikuti dengan retracement yang, pada kasus kami, menetapkan high (lihat garis kuning, high lokal, titik 1).
  • Setelah itu pasar berusaha untuk kembali ke tren turun (titik 2) namun gagal. Sepertinya garis tren berubah dari garis resistance menjadi garis support.
  • Hijau low dari tren sebelumnya tidak ditembus, pasar kembali ke garis kuning. Istirahat tersebut menunjukkan tren yang baru dan titik masuk posisi, titik 3. Dalam kasus pola 1-2-3 logikanya benar-benar sama tetapi kebalikannya.

Setelah menembus high lokal (garis kuning, titik 3) hal terbaik yang dapat Anda lakukan ketika merencanakan pembukaan posisi adalah menunggu throwback, atau retracement setelah tembusan garis resistance. Hal ini memungkinkan Anda untuk memfilter semua sinyal palsu.

Pola 1-2-3 juga memiliki berbagai macam modifikasi, tetapi bentuk yang ditampilkan di atas adalah bentuk yang paling umum. Jika Anda memutuskan untuk menggunakan pola ini saya menyarankan Anda untuk membuat gambar seperti gambar di atas. Nantinya, Anda tidak perlu lagi menggambar garis tren.

Cara memperdagangkan pola 1-2-3

Formasi 1-2-3 populer di kalangan trader dan sering digunakan di seluruh portofolio instrumen termasuk forex, komoditas, saham dan option. Untuk zona geografis yang bersangkutan, trading yang sebaiknya Anda pilih adalah dalam jangka waktu yang panjang (30 menit ke atas) karena Anda ingin memasuki tren jangka panjang yang baru.

Ketika menggunakan pola 1-2-3 Anda harus mempertimbangkan manajemen posisi dan manajemen uang. Kami sudah membicarakan topik ini. (Penyegaran singkat: Anda tidak selalu harus membuka satu posisi saja, Anda bisa membuka dua atau, Anda juga bisa membuka satu posisi dan menjual setengahnya.)

Ketika membuka posisi dengan pola 1-2-3 (lebih baik pada tren baru), posisi pertama Anda adalah menggunakan take profit dan stop loss yang jelas, yang kedua adalah floating stop loss. Floating stop loss berarti bahwa batas stop-loss secara otomatis disesuaikan berdasarkan keuntungan tertinggi. Misalnya, jika stop loss Anda ditetapkan pada 100 poin dan perdagangan Anda menghasilkan keuntungan 100 poin, stop loss akan ditetapkan pada titik impas yaitu jika terjadi hal yang terburuk Anda akan mendapatkan keuntungan nol (tetapi tidak menderita kerugian). Tentunya, Anda juga dapat mengelola posisi kedua secara berbeda; floating stop loss hanya salah satu opsi. Dengan strategi trading ini, Anda sebaiknya mempertimbangkan posisi kedua karena jika Anda mendapatkan tren yang kuat, potensi keuntungan Anda cenderung besar.

Jika Anda tidak berniat untuk menggunakan pola 1-2-3 untuk melakukan trading, ingatlah bahwa setidaknya pola ini dapat digunakan untuk menghindari pembukaan sesi terhadap formasi ini. Formasi ini cukup sering muncul pada grafik selama pembalikan pasar. Jadi pola ini dapat digunakan sebagai filter untuk strategi Anda saat ini.

Rekomendasi
Bagian 24: Analisis Teknis - Urutan Fibonacci
Urutan Fibonacci adalah sebuah istilah yang tidak hanya terkenal di antara para trader analisis teknis. Bagaimana dengan Anda? Apakah Anda mengetahui istilah ini? Mari kita lihat aspek teknis dari urutan Fibonacci, berbagai macam modifikasi yang dapat digunakan dan bagaimana urutan tersebut ditampilkan dalam grafik.
Cara Trading di Olymp Trade dengan Strategi Taruhan yang Simpel dan Mudah
Banyak sekali strategi trading yang bisa kita gunakan. Apalagi jika kita mencari di internet tentu ada puluhan juta strategi yang berbeda-beda. Masing-masing tentu punya metode serta keefektifan yang berbeda-beda. Tinggal kita sendiri yang mau menggunakan strategi mana yang sekiranya benar-benar sesuai dengan karakteristik kita.