Ada banyak strategi untuk trading binary options, forex atau cryptocurrencies yang dapat dikelompokkan ke dalam dua kategori: fundamental dan teknis.

Manakah yang lebih efisien?

Apakah mungkin untuk menggunakan analisis teknis tanpa menggunakan fundamental? Apa maksud dari istilah "teknis" dan "fundamental"? Jika Anda membaca artikel kami hari ini, Anda akan mendapatkan jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan ini dan pertanyaan lainnya.

Analisis teknis

Kita semua tahu apa maksud dari analisis teknis. Analisis teknis mencakup garis tren, formasi, indikator, osilator, dll. Salah satu premis yang menjadi dasar dari pendekatan teknis adalah bahwa sejarah akan terulang kembali. Oleh karena itu, jika Anda mengetahui bahwa X diikuti oleh Y di masa lalu, ada kemungkinan bahwa pola yang sama atau serupa akan terulang di masa depan.

Jika Anda seorang trader yang menggunakan grafik, garis tren, pin bar, indikator, garis Fibonacci dll. Anda dianggap sebagai trader teknis. Dalam binary options, strategi ini mengasumsikan bahwa formula dan teknik pemantauan yang spesifik dapat meningkatkan peluang kita untuk memperkirakan ke arah mana tren akan bergerak. Strategi ini digunakan oleh sebagian besar trader binary options.

Analisis fundamental

Tidak seperti analis teknis, analis fundamental mengeksplorasi data ekonomi makro. Misalnya, jika Anda ingin melakukan trading pada EUR/USD, Anda harus mengetahui semua informasi yang relevan mengenai ekonomi Uni Eropa dan Amerika Serikat yaitu saldo pembayaran (ekspor dan impor), nilai tukar bank sentral, tingkat pengangguran, pasar real estat, situasi politik dll. Berdasarkan data tersebut, Anda kemudian akan menentukan nilai akhirnya dan berspekulasi apakah nilai itu terlalu tinggi atau terlalu rendah.

Jenis strategi ini dapat diterapkan secara efisien untuk trading saham, serta cryptocurrency. Lihatlah Analisis fundamental bagian 7.

Mana yang harus dipilih

Jika Anda bertanya yang mana dari kedua analisis itu yang lebih baik, jawaban saya adalah "keduanya, tergantung pada situasinya". Keduanya memiliki beberapa fitur yang spesifik. Analisis teknis berfungsi lebih baik dalam jangka pendek. Oleh karena itu, jika Anda seorang trader harian, analisis teknis akan lebih membantu Anda. Sebaliknya, analisis fundamental berkinerja lebih baik dalam jangka panjang.

Segalanya tergantung pada jenis trader atau, dengan kata lain, cara trading Anda.

Sebagai seorang trader forex, Anda tidak harus mengandalkan satu analisis saja. Trading secara teknis bukan berarti mengabaikan faktor fundamental. Jika Anda seorang trader teknis dan ingin mendapatkan informasi tentang aspek fundamental, saya sarankan Anda untuk melihat forexfactory.com, situs ini menawarkan semua berita ekonomi makro yang penting. Selama periode peningkatan volatilitas, analisis teknis Anda mungkin tidak menunjukkan gambaran yang benar kepada Anda.

Hal yang harus diketahui oleh setiap trader dari analisis teknis adalah: Jangan pernah melakukan trading saat berita penting (merah) dipublikasikan. Hal yang sama juga berlaku sebaliknya. Sebagai analis dan trader fundamental Anda memang harus menilai situasi, tetapi tidak masuk akal untuk melakukan trading yang melawan pola teknis yang kuat. Anda harus tahu setidaknya hal-hal yang penting dan berhati-hatilah, terutama ketika ada titik tinggi atau rendah yang prematur, level support atau resistance yang kuat dll.

Jadi ini bukan tentang memilih teknis atau fundamental. Saat analisis teknis berfungsi lebih baik untuk periode yang lebih pendek, analisis fundamental berguna untuk periode waktu yang lebih panjang. Dengan mengingat hal ini, saya sarankan Anda untuk menggabungkan keduanya. Jika Anda ingin melakukan satu cara saja, Anda dapat melakukannya, tetapi sebagai trader forex yang baik jangan pernah lupa bahwa sebuah koin memiliki dua sisi, hormati keduanya dan jangan melanggar zona yang lain.

Anda bisa menjadi pengguna tradisional yang menukar uang seperti USD untuk cryptocurrency pada nilai tertentu dengan cara yang sama seperti yang Anda lakukan ketika menukar USD dengan euro sebelum liburan Anda.

Anda dapat meninggalkan crypto (litecoin, bitcoin, atau lainnya...) di dompet Anda atau di bursa. Kemudian, setelah nilainya naik, ambil crypto itu dan ubah kembali menjadi USD. Idealnya, Anda akan mendapatkan kelipatan dari investasi awal Anda. Jika Anda telah menyimpan semua uang Anda dalam bitcoin dari 1 Januari 2017 hingga 31 Desember 2017, Anda akan mendapatkan sekitar 1300%, yaitu 13 kali lebih banyak dari yang Anda miliki di awal tahun

Atau, Anda dapat berspekulasi tentang nilai tukar cryptocurrency untuk menghasilkan uang dalam jangka pendek dengan cara yang sama seperti pada Forex. Anda dapat melakukan hal ini misalnya pada IQ Option.

Leverage trading

Dengan menahan crypto dengan cara tradisional, Anda tidak dapat menggunakan leverage untuk trading. Tidak ada yang rumit tentang leverage trading karena dapat Anda pahami saat pertama kali melihatnya. Leverage trading menawarkan kesempatan untuk melipatgandakan investasi awal Anda. Jika Anda memiliki akun trading, katakanlah USD 10.000 dan menggunakan leverage 1:10, maka Anda dapat membuka trading seolah-olah Anda memiliki USD 100.000 di akun Anda. Anda berpotensi mendapatkan penghasilan sepuluh kali lebih besar. Kabar buruknya adalah prinsip yang sama juga berlaku pada kondisi yang berlawanan ketika Anda kalah.
 

Rekomendasi